Sunday, March 23, 2008

Meniru?

Semasa saya menuntut di sekolah rendah dahulu, saya dan beberapa rakan yang lain akan meniru hampir dalam setiap ujian. Kami kebiasaannya akan berbincang sesama kami untuk mendapatkan jawapan yang betul. Namun, apabila tiba waktu UPSR, saya tidak pula meniru. Mungkin kerana bimbang akan ditangkap oleh pengawas pada waktu itu.

Pada hemat saya, kita perlu mengubah persepsi terhadap amalan ini yang menganggapnya sebagai perkara biasa, terutamanya dalam kalangan pelajar sekolah agama. Satu peristiwa yang membuatkan saya berhenti daripada terus meniru adalah apabila seorang guru saya berkata. "Kalau kamu meniru dalam peperiksaaan, dan kamu cemerlang, maka keputusan kamu itu adalah satu penipuan". Kemudian dia menyambung lagi."Jadi, bila kamu mendapat pekerjaan dengan keputusan yang berdasarkan penipuan itu, adakah hasil yang kamu dapat itu halal?" Saya terfikir sebentar. Sejak dari peristiwa itu, saya sudah serik untuk meniru lagi. Saya tidak 'mengatakannya' haram, tetapi pasti keberkatannya akan terjejas teruk.

Saya rasa agak terkilan apabila ada segelintir guru yang seakan-akan menggalakkan pelajarnya meniru dalam peperiksaan(tak ramai sebab saya pernah jumpa sekali sahaja). Saya tidak lihat situasi ini dalam peperiksaan dalaman, tetapi kadang kala wujud dalam peperiksaan besar seperti UPSR, PMR, malah SPM. Mungkin galakan meniru tersebut adalah secara tidak langsung seperti "Kamu janganlah lokek, kongsilah sedikit dengan rakan sebelah". Kalau tidakpun,"Jeling-jelinglah jawapan kawan sebelah kamu kalau tidak tahu jawapan". Jika tidak guru yang galakkan, kadang-kala pengawas peperiksaan sendiri yang menunjukkan jawapan. Kemudian, ada antara mereka yang memberi alasan, "Nak bantu orang Melayu", "Orang lain pun dapat, apa salahnya tolong sikit", "Ni kira rezeki, sesiapa yang tidak dapat tu tidak ada rezekilah".

Adakah mereka hanya dapat melihat yang zahir sahaja? Mungkin mereka tidak sedar atau buat-buat tidak sedar perkara yang mereka lakukan ini salah. Pastinya akan memberi kesan negatif. Adakah kejayaan itu adalah kecemerlangan dalam peperiksaan? Bukankah matlamat untuk mendidik peribadi seseorang itu lebih bernilai daripada kecemerlangan dalam peperiksaan yang hanya penipuan. Saya harap kita semua dapat berfikir sejenak tentang hal ini. Ianya bukan sahaja menyalahi hukum manusia, malahan menyalahi hukum Allah!

Sifat dalam diri manusia sangat sukar untuk diubah. Jika sejak kecil lagi mereka dididik untuk mengabaikan kejujuran, siapakah yang ingin mengubahnya? Kesannya boleh dilihat apabila mereka dewasa. Masalah penyelewengan tanggungjawab selalu kedengaran hari ini. Sudah ramai orang yang terperangkap dalam rasuah. Saya tidak katakan bahawa meniru dalam ujian merupakan punca utama, tetapi adalah asas pembinaan kepada sikap tidak jujur dan amanah. Kerana amalan ini dilakukan oleh pelajar, mungkin sejak kecil.

Cuba anda bayangkan keadaan seorang individu yang ejak di banku sekolah rendah lagi meniru dalam ujian. Kemudian gurunya sendiri seperti menggalakkan perlakuan tersebut. Ditambah lagi dengan orang sekeliling yang mengabaikan nilai kejujuran. Apabila dia membaca surat khabar, banyak ulasan mengenai msalah pecah amanah dan rasuah. Apakah yang akan tertanam dalam fikirannya? Mungkin mereka boleh bersikap jujur lagi kerana perkara tersebut adalah fitrah dan sememangnya dipesan oleh ibu bapa dan guru mereka. Walaupun begitu, rendahkah peratus akan tertanamnya sikap sambil lewa dan tidak jujur dalam diri mereka? Apapun, apa yang saya tuliskan ini hanya sekadar teori yang saya fikirkan sendiri berdasarkan pengalaman saya.

Wallahu A'lam

0 maklum balas:

Template by - Abdul Munir | Daya Earth Blogger Template