Wednesday, March 25, 2009

Ideologi


Satu.

Manusia adalah makhluk yang berfikir; mampu dan perlu berfikir.

Dua.

Masalah yang dihadapi oleh umat zaman ini adalah antara mereka tidak pandai berfikir atau mereka memang malas nak berfikir kalau tidak pun, mereka salah cara berfikir.

Tiga.

Kita cuba bawakan sesuatu untuk dijadikan gambaran. Semasa pemerintahan khilafah Islamiyyah dipengaruhi oleh pemikiran Muktazilah, ramai ilmuan besar Islam pada masa itu diseksa dan dipenjara kerana mempertahankan aqidah Islam yang sebenar; (contoh) antara pendirian yang cuba dipertahankan adalah al-Quran (baca: bukan helaian mashaf) itu bersifat qadim dan bukan makhluk. Penyeksaan dan penindasan yang berlaku ini bukan dilaksanakan oleh pemerintah 'kafir', tetapi oleh khalifah 'Islam' yang terpengaruh dengan fahaman muktazilah. Itu dulu...

Empat.

Sekarang pula, cuba kita perhatikan kembali, dimanakah pemikiran yang salah ini? Kalau mahu dicari contoh yang mudah, pastinya ideologi-ideologi barat adalah contoh yang sangat jelas. Walaupun banyak juga manusia jahil yang mengaku Islam tapi mendokong kuat ideologi-ideololgi tersebut.

Lima.

Teringat saya semasa belajar di Kisas dulu. Ketika itu tingkatan 4, saya masuk sebagai pelajar 2nd intake. Disebabkan lambat, saya tertinggal satu program yang sangat berharga yaitu KPTI (Kem Pemantapan Tarbiyyah Islamiyyah). Namun (sekarang) bukanlah saya mahu ceritakan tentang rasa rugi saya itu. Pada awal kemasukkan saya, Badar (Badan Dakwah dan Rohani) mengajurkan satu program; Minggu Fikriyyah. Pada waktu itu, kami semua didedahkan tentang ideologi (antara yang dikupas: maksud ideologi, adakah Islam itu satu ideologi dan contoh-contoh ideologi). antaranya, sekularisme, pluralisme, hedonisme, liberalisme, kapitalisme, patriotisme, feminisme dan nasionalisme.

Enam.

Ketika itu, tidaklah menjadi masalah bagi kami untuk menerima penerangan senior tentang ideologi-ideologi tersebut menurut perspektif yang diberikan oleh mereka (walaupun tak faham sangat pun). Pendirian yang diangkat pada waktu itu adalah penolakan secara langsung terhadap semua ideologi-ideologi yang tersebut, bertunjangkan kepada (satu ayat) al-Quran:

Maksudnya: "Wahai orang-orang yang beriman! Masuklah ke dalam Islam secara keseluruhan, dan janganlah kamu ikuti langkah-langkah syaitan. Sesungguhnya ia musuh yang nyata bagimu."

Namun begitu, apabila sampainya perbahasan tentang ideologi nasionalisme dan patriotisme, wujudlah (sedikit) pertikaian antara senior (F5) dan kami (F4). Senior kami menolak ideologi yang dua ini dengan berdalilkan dalil naqli yang telah saya nyatakan di atas. (Sebahagian) kami pula tidak bersetuju. Ketika itu, antara alasan kami (yang tak faham) yang famous adalah Rasulullah sendiri sayangkan negara dan tanah airnya sendiri, mengapa tidak kita?

Cuba fikirkan kembali apa salah kami? Islam itu fleksible dan kita menerima segala perkara yang baik selagi tidak menyalahi syariah. Apa salahnya pendirian untuk menyayangi bangsa dan negara sendiri? Tidak samakah dengan kita menyayangi sahabat, jiran atau keluarga kita sendiri? Dimana dalil yang menolaknya?

Perbahasan berlaku bukan hanya semasa majlis penerangan (ketika itu, di floor masing-masing); ada sahabat kami yang kurang yakin dan mendapatkan penjelasan daripada guru-guru di sekolah. Kemudian, bila masa Liqa' al-Mulk tiba, mereka berbahas kembali dengan senior yang ada. Sebenarnya saya tidaklah ingat sangat tentangnya (baru masuk time tu, jadi blurr), namun apa yang ingin saya katakan disini adalah situasi di sebuah sekolah agama SBP. Kami sendiri tidak faham. Bukanlah saya mahu katakan kami ini pandai sangat. Namun bagi saya, cukuplah diri kami yang sudah diberikan penerangan, tapi tidak faham juga menggambarkan situasi sahabat-sahabat lain yang tidak ada peluang untuk mengetahui apakah itu ideologi. Bagaimanakah mereka mahu melawan serangan pemikiran ini?

PERSPEKTIF PERIBADI

Ideologi mengikut apa yang saya faham, adalah pegangan dan prinsip yang mempengaruhi kita dalam berfikir tentang sesuatu dan memberi kesan terhadap pendirian dan cara kita menanggap sesuatu. Disini kita bercerita tentang ideologi barat (mungkin sebab berpunca daripada negara barat). Kesannya kita boleh lihat dalam sistem. Pastinya kita pernah dengar tentang sistem politik sosialis dan komunis, sistem ekonomi kapitalis, dan ada juga parti politik yang berpegang kepada ideologi liberal, kalau tidakpun, Islam liberal dan negara sekular.

Kemudiannya, ideologi-ideologi yang tersebut ini dihasilkan daripada buah fikiran manusia. Yang saya tahu, Komunisme daripada Karl Marx, Sekularisme pula dapat kita lihat (dalam buku Sejarah SPM) semasa orang Kristian menyalahkan institusi gereja mereka yang menyekat kemajuan dan menentang dengan nama Protestan; jadi muncullah pegangan bahawa agama perlu diasingkan daripada kehidupan untuk mencapai kemajuan, dan yang lain carilah sendiri.

Manusia penuh dengan kekurangan dan kelemahan, jadi, pastinya segala perkara yang datang daripada mereka tidak dapat mencapai kesempurnaan; pasti ada cacat-celanya. Kecualilah kalau memang Allah nak beri kesempurnaan itu lainlah. Walaupun mereka (pendokong ideologi) mendakwa bahawa kajian dan penyelidikan telah dibuat dengan mendalam, namun hakikatnya kemampuan manusia itu terbatas. Masalah ini semakin serius apabila mereka tiada panduan yang solid (al-Quran dan Sunnah Rasulullah) dalam berfikir. Pemikiran yang terbatas ini bukan sahaja mendatangkan kesilapan dalam sistem pemikiran (ideologi) tersebut, tetapi juga menyebabkan prinsip yang ingin diketengahkan hasil daripada pemikiran tersebut itu tidak seimbang.

Saya memberikan contoh: Ideologi liberalisme mencambahkan hak asasi dan kebebasan individu. Memanglah bagus apabila kita memperjuangkan kebebasan dan hak kita sebagai individu manusia, namun masalah timbul apabila kita tidak seimbangkan dengan hak masyarakat dan dunia terhadap diri kita. Walaupun kita katakan bahawa kitalah yang berhak sepenuhnya terhadap diri kita, takkanlah kita nak terus ketepikan hakikat bahawa kita perlu berkhidmat untuk ibu bapa yang dah melahirkan dan menjaga kita; di mana kita mahu letakkan perkara tersebut.

Baiklah, mereka pun kata, "kami dah kaji dah semua tu, kami memang ambil kira semua tu, yang hak adalah hak". Apa yang saya nak jawab? Em, kalau kita belajar Sains, kita boleh buktikan kesahihan sesuatu fakta itu melalui eksperimen.

Tetapi, kalau kita belajar tentang budaya dan nilai?
Ideologi-ideologi yang tersebut terlalu banyak mempengaruhi kita dalam menentukan nilai dan ketuhanan. Saya bagi contoh; Antara makan dengan menggunakan tangan dan sudu, mana yang lebih sopan? Kita orang Islam kata makan gunakan tangan, tapi orang barat kata makan gunakan sudu lebih sopan. Dalam pemikiran komunis, tuhan tidak wujud. Dalam pemikiran liberal, setiap manusia mempunyai hak secara total terhadap dirinya, tuhan sendiripun tiada hak terhadapnya. Dalam pemikiran pluralisme (dari sudut beragama), setiap agama adalah sama; tiada agama yang paling baik dan tepat kerana semua agama membawa kepada kebaikan dan betul. Sampai terjadinya kahwin campuran (lain agama) seperti yang berlaku di negara jiran.

ASPEK NILAI DAN KETUHANAN

Nilai dan ketuhanan hanya boleh ditentukan oleh al-Quran dan al-Hadis. Sebagai contoh, nilai kemasyarakatan bagaimanakah yang kita perlu aplikasikan adalah berdasarkan sumber rujukan yang utama ini. Jika prinsip Human Right melarang daripada kerajaan menguatkuasakan akta tentang moral individu, Islam tidak. Jika anda melakukan perlakuan sumbang ataupun zina, anda akan dikenakan tindakan.

Dari sudut ketuhanan pula, cuba kita bayangkan apabila semuanya kita perlu fikirkan dengan akal semata-mata. Pastinya kita akan menyeleweng daripada kebenaran. Tuhan itu Maha Esa dan bijaksana. Tuhan itu bersifat Maha Pengasih dan Maha Pemurah. Bagaimana kita nak tahu semua ini jika bukan Tuhan sendiri yang beritahu kita? Jadi di mana rasionalnya pegangan Komunisme tentang ketuhanan itu adalah betul. Di mana buktinya? Ini semua hanya sekadar andaian manusia semata-mata yang menjadikan nafsu dan kepentingan diri sebagai tunjang kepada setiap keputusan yang dibuat.

NASIONALISME DAN PATRIOTISME

to be continued....ntah ble ntah

p/s: pengalaman saya di Kisas mungkin bercampur dengan pengalaman semasa F4 & F5

Template by - Abdul Munir | Daya Earth Blogger Template